Hidup penuh kasih sayang.....insyaAllah.

Pages

Monday, December 5, 2011

Dan keajaiban berlaku lagi.....

Tak ku sangka, tak ku duga aku bakal melahirkan lagi. Miracle!! My 7 Miracles akan menjadi 8........Hmm....apa perasaan ku? Tidak begitu pasti. Semuanya agak tiba2 dan x terduga. Tapi rezeki tuhan kuterima dengan hati yang terbuka. Siapa tahu apa hikmah di sebaliknya.....

Pada mulanya, apabila disahkan aku berbadan dua lagi, tidak ku nafikan, fikiran agak bercelaru. Ya Allah dugaan apakah ini. Di saat masalah yang bertimpa2 melalui, mengiringi perjalanan hidup ku (masalah2 kecil) aku seolah diberi satu lagi beban. ( hakikatnya aku tidak pernah menganggap kehadiran seorang anak adalah satu beban, kerana aku sangat bahagia dengan kehadiran setiap seorang lagi anak2 ku). Sedikit demi sedikit aku memujuk hati menenangkan diri dan menerima dengan hati terbuka. Harapan semoga zuriat kali ini menjadi satu keberkatan besar di hujung usia ku. Semoga ade barokah di dalam kelahirannya.

Sehinggalah pada suatu ketika aku telah dijemput untuk satu majlis Cukur Jambul jiran lama ku yang meraikan cucunya. Di dalam majlis itu diadakan tazkirah. Di dalam tazkirah itu dikatakan bahawa seorang ibu itu, setiap kali dia melahirkan, akan terlucut segala dosa2 yang dilakukannya, segalanya akan diampunkan, dan dia akan bersih dari segala doasa ibarat sehelai kain putih tanpa secalit pon dosa. Atas pengorbannannya merasai keperitan sepanjang 9 bulan mengandungkan bayinya, kemudian melahirkan dengan menanggung kesakitan. Ibarat mempertaruhkan nyawa, nyawanya ibarat di hujung rambut. Dan kalau ibu itu mati semasa melahirkan anaknya, ibu itu tergolong di dalam orang2 yang mati syahid. Allahuakbar!! Aku seolah2 baru terjaga dan terpana seketika. Ini lah hikmahnya ya Allah. Inikah yang mahu kau kurniakan kepada hambamu yang banyak kekurangan dan banyak melakukan kesilapan ini. Maha suci Allah, sungguh besar kasih sayang mu ya Allah. Hatiku terlalu sebak, dan aku mula meyakinkan hatiku dengan janji tuhan. Sesungguhnya janji tuhan itu benar!

Sedangkan ungkapan itu telah banyak kali aku dengar sepanjang hidupku. X pernah sekali pun menyerap di hatiku, kerana aku seolah2 tidak yakin bahawa'segala dosa2 akan diampunkan' oleh kerana banyaknya dosa yang aku lakukan sepanjang hidupku.Dan bermula ketika itu aku menanam azam untuk menjaga amalan ku, memperbaiki diri ku agar lebih prihatin tentang apa2 yang aku lakukan agar tidak lagi berbuat sesuatu yang menambah dosaku. Aku yakin inilah tanda kasih sayang Allah pada hambanya. Dan apabila dia mahu mengurniakan sesuatu, hanya orang2 yang terpilih akan menerima kebaikannya. Aku tidak mahu menyia2kan peluang yang satu ini.Di hujung usia ku, aku diberi peluang lagi untuk membersihkan diri dari catatan dosa dan aku akan gunakan sebaik2nya. Walau apa pon dugaan yang perlu aku lalui, walau apa pon beban yang perlu aku tanggung, walaun apa pon usaha yang perlu aku lakukan , insyaallah aku akan lakukannya. Selagi aku diberi kesedaran dan bimbingan dari Nya.....aku akan cuba.

Kini, kandungan ku telah berusia 17mggu(4bln). Hari demi hari dapat ku rasakan, bayi ini semakin membesar. Hari demi hari, ada ketikanya aku sangat keletihan. Memanglah, di usia begini (42thn) aku tidak begitu kuat lagi. Setiap urat saraf ku akan terasa berdenyut2 bila menjelang petang selepas melakukan rutin2 harian. Kadang2 tubuh rasa macam nak demam. Dengan urusan harian yang sedia ada, ditambah dengan rutin temujanji ke klinik untuk kandungan ku, aku rasa x mampu lagi. Perbezaannya sangat terasa, jika dibandingkan keadaan semasa mengandung dahulu (ms muda) dengan sekarang. Tapi aku tahu, segalanya bukan percuma. Demi sebuah lagi kegembiraan, demi satu lagi keajaiban, segalanya xkan sia2.

Kini, dalam melaui hari2 ku, aku mahu sentiasa berfikiran terbuka dan memandang baik semuanya. Sentiasa ingat akan kebesaran Allah dan kasih sayangnya. Sepanjang hidup ku, hingga aku sampai ke tahap ni sudah terlalu banyak aku korbankan hati n perasaan ku. Telah terlalu banyak air mata ku mengalir, setelah berulang kali aku tersungkur dan bangkit semula, insyaallah xkan sekali-kali aku sia2kan walau secubit lagi kehidupan dan peluang yang Allah berikan. Aku mahu menikmati setiap saat dalam kehidupan ku dengan lebih bermakna. Dengan kasih sayang mu ya Allah, dengan bimbingan mu ya Allah.....mudahkanlah bagiku......amin

Saturday, October 22, 2011

Siapa Alang.....

Nama penuh dia Aiman Iskandar B. Mohamad Hatta. anak say yang ke-5. Mengapa saya ingin bercerita pasal dia....

Entahlah....kebelakangan ini dia makin dekat di hati. Kalau difikir2 kan, sejak lahir kewujudannya seolah2 tidak disedari. Ada tapi macam tiada. Mungkin kerana dia mempunyai adik beradik yang ramai, da dia tidak ada banyak perangai semasa kecil....jadi....dia mcm xde. Bukan saja di kalangan adik beradik, tetapi juga bila balik kampung orang jarang memperkatakan tentang dia. Achik sejak kecil memang banyak perangai. Panas baran, suka menangis, mudah buat perangai, pantang x kena di hati. Dalam sibuk2 melayan perangai achik yang x kurang2, Alang pun lahir. Dia sejak lahir kecik je, kurang menangis, x banyak masalah, jarang sakit. Membesarkan dia sangat mudah, macam abang masa kecik. Satu kelebihan dia, dia sangat comel dengan mata bulat, bulu mata lentik dan yang paling penting....rambut dia kerinting, sama mcm akak. Tapi dia lelaki.....dh muka jd mcm perempuan. Orang yang x kenal selalu kata dia perempuan.

Dia pendiam, x de perangai, biasa2 je..jadi x banyak cerita. lpas tu dia baru je nk besar, lahir pulak kakteh. Kakteh ni spesel lah sikit sebab anak perempuan ke-2. Semua orang excited, semua orang suka n seronok sangat. Muka kakteh ni ala2 cina. Sejak kecik putih melepak, cute sangat. Perempuan kan...x manis pon nampak manis. Jadi semua perhatian dah beralih ke kakteh. Alang terus tenggelam. Dan dia terus lah dengan cara dia membesar dengan baik walaupun tanpa perhatian. Kalau dari segi makan n minum pon samalah macam org lain, sikit pun x kurang. Tp dari segi keperluan dia x tidak sama dengan orang lain. Disebabkan dia kecik dan lambat membesar, baju n sluar nya jarang berganti. Yang beli dh 2 tahun pon masih boleh dipakai lagi. Sedangkan achik sekejap2 baju dah ketat, seluar dah ketat. Dengan adik bradik yang ramai, keperluan pon tentulah banyak. Jadi saya perlu sentiasa beli mana yang penting saja. Dalam mempertimbang2kan dan mencongak2 supaya semua nya sentiasa cukup, dia selalu terkeluar dari senarai. Bila saya membeli barang2 atau keprluan yang lain ada ketika dia x dapat apa2 pon. Saya akan cuba jelaskan dengan dia apa dan mengapa. Dia diam je, x penah dia merungut atau mengungkit. Sebagai ganti sy akan belikan sesuatu seperti makanan dan dimakan.....sesuatu yang sama2 boleh dinikmati oleh semua orang.

Masalah dia bermula bila dia masuk sekolah. Dia jadi malas, dan buat perangai kalau nk ke sekolah. Bermula dengan sekolah Pasti, kemudia sekolah rendah. D peringkat awal kalau dia malas, xpelah. Pelajaran semua masih senang. Walaupun dia malas, x buat keja sekolah, susah bangun tido...setiap kali keputusan ujian atau peperiksaan, dia masih boleh kumpul beberapa A dalam matapelajaran tertentu. Dari situ saya tahu dia bukanlah budak yang bodoh. Cuma bila masuk tahap 2 persekolahan (tahun4,5,6 -dia sekarang tahun5) peajarannya makin merosot. Semasa dia tahun 3 saya baru perasan dia rabun...sebab tu dia selalu x tau apa yang cikgu ajar, x tau kerja sekolah yang cikgu bagi. Selepas buat cermin mata dan diletakkan di meja depan sekali dalam kelas, pelajarannya nampak ade sedikit kemajuan, tapi x tahan lama. Saya masih x tahu kenapa.

Dalam masa yang sama di rumah dia dah mula buat perangai, selalu berkelahi dengan achik. Tidak salah dia juga sbb achik pon x melayan dia dgn baik sebagai abang. Selalu je sakit ati ngan alang. Kalu marah selalu je pukul alang, sedangkan masa tu achik tu dah makin gemok dan badan dia besar. Alang tu tetap lah kecik macam tu. Kalu ikut badan, memang x padan alang nk lawan achik, tapi itulah kelebihan dia. Rupanya dia orang yang kuat semangat dan degil jugak. Sebab tu masa kecik dia baik sangat sebab dia sentiasa tau bawa diri. Dia tak kisah tentang apa2 sebab dia ade semangat tersendiri. Masa tu lah jugak saya mula terpikir2 dan mencari sebab mengapa alang jadi degil begitu. Mungkin dia nak dapatkan perhatian. Mungkin dia dah x tahan kerana selalu x diberi perhatian. Dia x puashati. Dia nak orang sayang dia sama macam orang lain. Mungkin dia ingat selama ni orang x sayang dia. Sempatlah juga saya jadi buntu dan agak tertekan dengan sikap dia. Hari2 pon kalau tengok muka dia, geram je.....

Tapi satu ketika saya tau cara saya juga salah. mungkin memang betul saya x memberi kan hak dia yang perlu saya berikan. Saya ingat dia boleh terima begitu.Rupanya saya silap. Selama ini dia x kata apa2 tapi dia simpan dalam hati.....sama macam abang. Sejak itu lah saya mula membuka hati saya dan mencar ruang untuk saya memahami dan mendekati dia. Bila ada masa saya akan memerhati dia dari jauh. bila dia bergurau, n senyum airmukanya lembut, tutur katanya pon x kasar. Bicara nya sangat perlahan hampir saya x dengar kadang2. ada masa saya memerhati air muka dia semasa tidor. Kalau dia tertidor selepas dia berkelahi dengan acik, atau selepas saya pukul @ marah dia. Saya nampak ada sendu di muka dia, bukan dendam. Sejak itu saya pon nampak jiwa dia yang gersang kerana kurangnya perhatian. Saya pon mula buat apa yang patut. Memberi lebih perhatian pada dia, mendenga keluhan dia, membela dia kadang2 kalau dia bergaduh ngan achik. Walaubagaimanapon dalam masa yang sama semuanya saya perlu seimbangkan supaya tidak ade lagi yang perlu rasa terpinggir, saya cuba sedaya saya.

Akhir2 ini dia selalu demam, selsema. Tapi x siapa tahu. Cuma kadang dia bagitahu saya bila dia rasa x larat. Saya akan suruh dia makan ubat, kalau xde saya akan usahakan. Dia akan makan bila dia nak makan. Kadang2 dia x makan pon, tapi dia tetap pergi sekolah. Xpenah dia kata x nak g sekolah kalau sekadar demam(walaupun dia seorang yang malas sekolah). Kalau dia sakit setakat ni, jarang dia merungut. Dia cuma tidor dan tengok tv kalau ade d rumah. Ada juga dia mengadu sakit kaki, sakit belakang (macam sakit urat) maklumla badan dia kecik, bila pegi sekolah kena galas beg yang berat macam batu. Kelas pulak di tingkat 4, panjat tangga. Mane de sekolah rendah yang guna lif. Saya suruh dia sapu minyak, kadang2 saya urutkan.

Jadi, hari ini saya sudah banyak memahami dia. Sikap dia, degil dia, hati dia, sakit pening dia perangai dia, kegemaran dia, apa yang dia suka makan.....sama macam anak2 yang lain. Kerana tumpuan saya sudah semakin samarata kepada ke tujuh- tujuh anak saya. Dan buat masa ni demi mengganti balik apa yang saya dah terlepas untuk Alang, saya masih berusaha. Kerana saya tahu dia masih belom bagitau semua apa yang ade dalam hati dia dan untuk mengetahui apa yang ade dalam hati dia bukan mudah,, kerana dia pndiam....sama macam abang. Dan untuk mane2 anak pon, kalau mereka disakiti hatinya, atau disakiti tubuh badannya......saya sebagai ibu....sangat2 terasa pilunya.

Itulah Alang. Yang dapat buat saya lebih prihatin tentang hati dan perasaan.....


23 Oktober 2011
11.03am

Monday, October 3, 2011

Tugas belum selesai....

Pagi agak sejuk selepas hujan malam tadi. Hati pun rasa semacam je...ade pilu, ade sayu. Banyak perkara bermain di kepala. Hari ini hari pertama untuk akak menghadapi PMR. Pukul 5 pagi hantar sms kat dia, wish her something, n give her some simple advice. X tau lh boleh membantu ke x, I'm not very gud in words. Xbrape saat terima balasan sms dr akak "OK, Hehehehe"....ooo dh bangun rupanya. Tentu x lena tidor mlm td. Kemudian hantar sms kat angoh, kmaren dia mintak topup. Biasa angoh x mintak topup melainkan duit dia dh abes.....Tanya dia ade duit belanja ke, bila nk balik? Angoh balas sms, "Duit makan ade utk 2,3 ari lg" Ya Allah, ngape x bgtau awal2, patut lah mok ingat kt angoh je....."Ok nnti lpas mok bank-in, mok msj ah. Xpe ayoh doh keja, ada lh duit tu"........sayu rasa hati bila anak2 mampu memahami keadaan ibu n ayah dia...

Melalui jalan semasa hantar acik, alang , kakteh n amir ke sekolah.....menatap satu2 wajah anak2 yang melalui jalan yang sama....hati skali lagi rasa sayu. Anak2.....tetap anak2. Ada kecil yg ke sekolah rendah, ade yg besar ke sekolah menengah sama saja semuanya. Di mana pun mereka, siapa pun mereka, mereka membawa harapan setiap ibu n ayah untuk menjadi manusia yg berguna. Tapi dalam melalui kehidupan yang penuh dugaan hari ini, bila ada yang x mampu bertahan, bila ada yg kadang kala terlalai daripada mengingati pesanan ibu n ayah, bila seketika lupa pada larangan tuhan.....mereka tergelincir juga.....Semuanya boleh berlaku dengan tiba2, semuanya boleh berlaku hanya dengan sekilas pandangan iblis.......dan sepatah bisikan syaitan. Begitu rapuh lagi benteng di hati mereka. Nama pun anak2, mereka masih terlalu muda untuk menghadapai segalanya. Kadang2 kesilapannya yang biasa2 saja, kadang2 kerosakannya yang terjadi seolah x mampu dibaiki lagi.

Hati seorang ibu, tidak dapat merasa kerehatan bila memikirkan hal anak2. Kebimbangan sentiasa bermain di fikiran. Mampukah anak2 ku menangkis segala dugaaan dengan bijak? Mampukan anak2ku memperkuatkan diri untuk melawan segalanya? Mampukah anak2 ku berfikir mana yg baik n mane yg buruk? Mampukah ank2 ku berfikir mane yang betul n mane yang salah? Mampukah anak2 ku ingat kan tuhan semasa dugaan datang merayu2 dalam diri.....mampukah mereka? Ya Allah, x mampu nk dibayangkan kalau mereka lalai walaupun seketika.

Ya Allah aku hambamu yang lemah, aku hambamu yang x punya apa2....tapi Ya Allah aku mohon pada mu, peliharakanlah anak2 ku daripada kelalain yang merosakkan. Bimbinglah mereka di dalam membuat pertimbangan, Peliharalah perjalanan hidup mereka supaya sentiasa berada di dalam keredhaan mu. Kau kurniakan lah kebahagiaan di dalam kehidupan mereka dunia n akhirat. Tiada yang mampu menenangkan aku di hari tua ku, melainkan anak2 yang menjaga kehidupan mereka sesuai dengan kehendak mu. Amin, amin ya robbal alamin............



4 November 2011
8.12 am

Friday, August 12, 2011



13 Ramadhan 2011


Dalam dingin subuh,
hatiku terusik,
kenang nasib diri dinrantauan......
bergema takbir raya,
menitis air mata,
terbayang suasana permai desa.

Rindu hati ini,
ingin ku kembali .....
jumpa ayahbonda dan saudara,
tetapi aku harus,
mencari rezeki,
membela nasib kita bersama....

Hanya kusampaikan doa,
dan kiriman tulus ikhlas,
dari jauh ku pohonkan ampun maaf .....
jangan sedih pagi ini tak dapat kita bersama,
meraikan aidilfitri yang mulia.....

Restu ayah bonda ku harap selalu,
demi anak mu yang kini jauh.......


13 Ramadhan
9.59am

Saturday, July 30, 2011

Ramadhan 2011




Esok tarikh untuk tengok anak bulan. Insyaallah lusa puasa - 1 Ogos 2011. Tadi Saba bagitau ada orang tempah lagi 50 biji tat nenas, stakat ni dah 400 biji. Hmm.... nampak gayanya sungguh2an pulak buat kuih tahun ni. Mujur jait baju x banyak. Dalam keadaan yang tak berapa stabil sekarang, rasanya buat kuih relak sket. Kalu menjait banyak mungkin rasa stress sket.

Dah...kna buat strategi kuih pulak lah jawabnya. Mula2 kena buat tat dulu. Rasanya malam2 kalu ok, rasa sihat, nak buat kuih, stat sikit2. Siang, pagi2 boleh menjait, badan masih segar lagi. Tengahari stop sekejap, amik anak sekolah. Oohh....... dapat pulak assignment amik n antar anak jiran lama pegi sekolah. Dah orang mintak tolong, ksian pulak. Kalu x tolong, balik sekolah jalan kaki. Nuh jauh nu...sekolah kat Panji Alam, duk kat Mngabang Tengah. Mane lah larat bulan puasa nak jalan kaki. Xpelah ari ni kita tolong orang, bila2 kita nak mintak tolong orang pulak. Kalu orang x mintak tolong, kita pun bukan jenis yang rajin sangat. So, dah orang mintak tolong boleh lah buat pahala sket. Dapat jugak duit minyak....hehehe....

X taulah larat tak nak buat belaka. Semoga Allah bagi keafiatan sepanjang bulan Ramadhan ni. Oh ya ingat nak tambah amalan.....umur dah makin tua. Amal ibadat asyik macam tu jugak. Hmm... kna adjust sket ni. Malam kena buat jugak ikut2 mana pun. Lewat sket buat kuih xpe....tido dalam kul 12 ke. Pas kul 4 bangun sahur. OK ah tu.... Biasa bangun masak pagi sebab nak masak lauk sahur dulu. Hmm...kalu lauk dah ade boleh bangun lewat sket 4.30 ke. Atau bangun kul 4 jugak buat solat sunat dulu sekejap. Makna lauk sahur kena masak petang, masa masak berbuka. Biasa masuk dapur lepas asar, dalam kul 5. Aahh...... masak simple2 je, janji lazat....Tengok ah harap2 dapat buat.

Hish...larat ke nih. Padat je rasa. Xpe tengok dlu macam mane. Cuba buat dulu. Kena buat keja stail relak, xleh buat gaduh2. Minda pun kna bagi relak....jangan fikir yang serabut2, lupakan dulu. Kalu ikut nak serabut, banyak benda nak serabut. Buang tepi dulu untuk sebulan nih. Buat keja satu2, ikut mampu. Pikir pun satu2..... Ya Allah...berilah keafiatan kepadaku, berilah kekuatan kepadaku, mudahkanlah dan ringankanlah bagiku untuk beribadat kepadamu. Ikhlaskan lah amal kuk hanya kerana mu. Berkatilah segala perbuatan ku dengan hadhirnya bulan Ramadhan yang mulia ini. Ya Allah aku mencari kebahagiaan dan ketenangan untuk diri ku dan keluargaku dan aku memohon perkenan mu. Ya Allah perkenankanlah permintaan ku.......amin amin ya Rabbal alamin.....



30 Julai 2011
7.33pm

Tuesday, July 26, 2011

catatan lintasan minda seorang suri.....

9.28am
  • ari redup, nk hujan ke
  • lpas ni kna jait , siapkan kain Mah. Pas buat leher baju afiqah
  • kang nk masak ape...nk kna siap makanan alang n kkteh. Ptg ni fardhu ain
  • minggu ni abang g kelas mandu, praktikal doh ke...teori lg
  • nok tepon che' din ke dok, harap ke abang ye tepon ke dok. tido sokmo
  • hmm ape khabor angoh
  • baju sukan alang n kakteh x basuh lagi, esok nk pakai.
  • pening pala nih....kang ayoh bangun main plok. asyik main je. xdok hal keja lain. sronok ngat idup
  • bangun ke dok ayoh kang amik amir
  • weh makandok sudoh lagi
  • masok menda ari ni hmmm abih menu doh
  • nok wak laksa, kna g bli laksa, malas nk kluor dh
  • aduh....malas nye...kalu lh bleh duk saja
  • kalu ayoh bleh keja d wakaf tapa....elek skek. tp pah ni sibuk smula ah
  • xdok org nk g amik budok2 skloh doh, kna brulang ke skoloh pulok ah.....bulan pose...
  • xpe ah....jait pon x banyok mane...beh gok jupe kawan2
  • harap2 ayoh dapat keja dekat2 ni...klu hok jauh2 susoh ah plok
  • lengoh
  • bosan
  • hmmm.....ayoh, pening2
9.39am

Out dlu....tu lh 12 minit dalam kepala seorang suri...istri....ibu....bru 12 minit...kalu x 60? x 12 (waktu jaga)? tetap bnda2 yang sama berulang2 difikirkan, diuruskan, diambik tau. brenti x brenti bila tutp mata untuk tido.....kalu x tdo....terus je la.


Sunday, July 24, 2011

Pasrah





Bila datang satu keadaan...................


Bila datang satu keadaan,
Kita bercerita untuk menjelaskan,
Kita bercerita benar2 belaka
Mahu menjelaskan.....
Supaya nanti tidak terlambat
Supaya nanti tidak menjadi parah,
Supaya semua tidak gelabah......

Bila datang satu keadaan,
Untuk menjaga nama dan hati yang gundah,
Ada yang berkata,
Supaya tiada yang terkesima,
Supaya tidak kelihatan parah
Supaya tiada yang gelabah....

Akukah yang berdusta.....
Akukah yang berburuk sangka......
Akukah yang tidak bermaruah.......
Akukah yang akan dianggap parah......

Entah di mana AKU di saat ini ......

24 Julai, 2011
11.41pm


Tuesday, July 19, 2011

Anak-anak adalah penyeri hidup. Bila kita ada anak, walau seorang pun kita rasa seronok sangat. Seolah-olahnya kalau seumur hidup pun kita x punya apa-apa, kita dah puashati kerana ada seorang anak. Apa lagi kalau ada 2,3,4 atau ramai lagi anak. Kenapa ya?

Bila kita ada anak, masa kita bangun pagi, bila kita tersedar je terus kita fikir nak buat apa. Walaupun rutinnya dah setiap hari kita lalui, dengan spontan kita tetap berfikir sesuatu yang berkaitan dengan anak2. Hakikatnya kita tak perlu fikir pun. Hari-hari pun kita buat benda yang sama. Tapi kita nak fikirkannya juga lagi. Kerana kita mahu apa yang kita buat hari ini lebih baik dari semalam....untuk anak2.

Betapa sayangnya seorang ibu kepada anak-anak. Bila ingatkan anak-anak terus saja ada satu perasaan halus menyelinap masuk dalam hati, meresap sejuk dalam diri, bersebati dengan tubuh dan roh. Dan kita jadi tenang dan damai.

Sebab itulah bila kadang kala, anak-anak semakin membesar, bila dah mula berbuat perkara-perkara yang kita tidak suka, hati kita akan sangat tersentuh. Apa yang kita biasanya suruh dan larang itu adalah untuk kebaikan mereka. Kita mahu mereka tahu baik dan buruk. Kita mahu mereka berbuat yang baik-baik saja kerana kita x mahu mereka tersalah langkah. Kita mahu mereka lalui jalan yang betul kerana kita tak mahu mereka terluka. Kita ajarkan dan pesan pada mereka supaya mereka cukup pengetahuan dan tahu apa yang patut dan tak patut untuk dibuat. Kita suruh dan pastikan mereka belajar dengan selesa kerana mahu mereka senang di masa depan. Kita suruh dan pastikan mereka belajar ilmu agama kerana mahu mereka tahu hukum. Buat apa yang Allah suruh supaya Allah sayang, jauhi perkara2 yang Allah larang supaya Allah tak murka, selamat dunia akhirat.

Tapi....memaglah kita juga x boleh selalu mengharapkan yang terbaik daripada mereka kerana mereka juga diduga. Dugaaan hari ini jauh lebih hebat daripada apa yang ada di zaman kita dulu. Itu kita tau juga sebab itu kita banyak berpesan pada mereka. Tapi kadang kala mereka tetap lalai juga. Itu pun kita faham. Tapi kita bukan minta banyak pun. Hakikatnya mereka boleh hidup dengan cara mereka, tapi pastikan mereka tidak melampaui pesanan kita tentang hukum, adat, dan tatsusila masyarakat. Hidup lah sebaiknya seperti orang2 lain juga. Bukan kita mahu mereka jadi orang luarbiasa yang hebat dan smpurna segalanya.

"Anak-anak mak, mak tak minta banyak. Hidup lah sebagaimana orang lain juga. Sembahyang lah bila sampai waktu. Doakanlah sepatah untuk mak dan ayah. Jagalah aurat dengan sebaik2nya. Pastikan tudung kita, pakaian kita mengikut garis panduan yang sepatutnya. Janganlah menutup aurat hanya kerana mak suruh, atau kerana orang lain. Carilah ilmu supaya apa2 pun yang kamu lakukan berlandaskan hukum yang benar. Jangan jadi rugi kerana berbuat sesuatu dengan percuma tanpa mendapat pahala kerana kekurangan ilmu. Sebab itu belajar untuk dunia penting, untuk akhirat pun penting juga. Kedua2 nya mesti seiring, jangan tinggal mana2 satu pun.

Belajar lah dengan baik dan niatkanlah kerana Allah. Belajarlah bersungguh2 kerana mak nak semuanya berjaya dan hidup senang di masa depan. Kerja lah dengan amanah kerana rezeki yang berkat itu penting. Jagalah tanggungjawab kamu bila kamu sudah mengambil apa-apa tanggungjawab dalam hidup. Kerana kamu akan dipersoalkan semuanya nanti di akhirat.

Anak-anak mak....kalau suatu hari semuanya telah ada kehidupan masing2, dah ada keluarga, dan semua yang mak pesan di atas dapat dilaksanakn dengan baik, tak ada apa lagi mak terkilan. Kalau mak mati pun, mak akan pergi dengan tenang. Mak tak harapkan apa2 yang lain lagi. Jika semua harta mak telah mak habiskan untuk membesarkan anak-anak mak, dan mak tak punya apa2 lagi, mak tetap puashati. Mak tak harapkan apa-apa balasan, harta atau wang ringgit. Cukup lah kalau mak dapat hidup dan mati dengan tenang bila anak-anak mak dah laksanakan semua yang mak harapkan. Hanya ketenangan itu yang mak minta......insyaallah"


20 Julai 2011
Hanya Mak.......

Sunday, July 17, 2011



Memanglah hidup penuh dugaan. Allah bagi dugaan...nak tengok samada kita ni hamba nya yang bagaimana selepas di duga. Adakah kita akan terima dan redha, Adakah kita akan terima tapi masih merungut. Adakah kita langsung x dapat terima kerana selama ni hidup kita tiada masalah dan baik2 saja.....

Saya pun hamba Allah. Saya pun diduga. Lepas satu, satu....Tapi saya biasa dengar orang berkata, hamba yang diduga adalah hamba yang disayangi Allah. Allah duga kita kerana Allah nak bagi kita pahala. Semuanya terletak pada kita. Kalau kita mampu mengatasinya, dan menerimanya dengan redha, kita dapat pahala. Kalau kita rasa marah, x puashati, mempersoalkan keadaan; apa, knape atau bagaimana, x taulah apa yang tinggal untuk kita. Sudahlah sakit, rugi lagi kerana x dapat pahala.

Saya tau. Saya ingat. Tapi bila dugaan itu datang, adakah saya bersedia? Macam mana saya nak bersedia kalau dugaan itu datang? Saya mestilah kuat. Tapi kita bukan boleh tiba2 kuat. Kita bukan selalunya kuat. Keadaan x selalunya sama. Dugaan kadang2 kecik, kadang2 ya Allah hebatnya! Tapi, walaubagaimana besar pun dugaannya, sekali2 saya tak rela kalah dengan dugaan itu. Kalah maknanya saya telah kalah pada bisikan iblis dan syaitan yang sentiasa mencari peluang untuk membuatkan saya lalai dari redha dan terima dengan dugaan Allah. Setelah berpuluh2 tahun saya berusaha mencukupkan diri saya dengan iman dan amal (smpai sekarang pun masih tak cukup2) adakah saya akan mensia2kannya begitu sahaja. Adakah dengan sekelip mata saya jadi hamba yang berdosa? Saya tak rela! Yang saya ada pun tak banyak, tak tau sebanyak mana lagi yang saya mampu kumpul di hujung usia ini.

Macam mana nak jadi seorang yang kuat? Saya orang Islam, Islam itu hebat. Tentu ada caranya. Saya pernah dengar, senjata seorang Muslim adalah solat. Dengan solat kita akan jadi sekuat2 makhluk. Semasa solat lah kita paling hampir dengan Allah, bergantung kepada kekhusyukan, keikhlasan dan tumpuan kita semasa solat. Semasa solat kita akan berdoa. Kita boleh minta apa saja. Allah telah menyuruh kita berdoa dan meminta apa saja kerana Allah akan memakbulkannya. Sesungguhnya Allah itu Maha Pengasih dan Penyayang. Hatta orang kafir yang teraniaya pun akan dimakbulkan doanya, kerana mereka juga hamba Allah, Allah yang ciptakan mereka. Walaupun mereka derhaka. Inikan pula kita orang Islam. Mintalah apa saja.....kekuatan, kesenangan, umur yang panjang, kesejahteraan, kesihatan....apa2 saja.

Jadi selepas begitu banyak dugaan yang saya lalui, hampir tak tertanggung dek kepala saya ni kadang2.....saya seolah baru tersedar, saya perlu kembali kepada Allah. Bukannya selama ini saya hamba yang derhaka. Bukannya selama ini saya hamba yang tidak solat, tapi solat saya hanya kerana ianya wajib sahaja. Kerana sibuk dengan urusan harian yang tak pernah habis, solat saya sangat dhaif. Tidak pernah meletakkan solat sebagai ajenda no 1 dalam rutin harian. Kadang2 di awal waktu, tapi kerapnya setelah agak lewat. Kadang2 hampir dihujung waktu. Betapa teruknya saya. Berdoa pula, hampir tak pernah. Bila ada masalah, susah hati, dah tak de hati nak buat benda lain, barulah doa saya lama dan panjang.

Betul lah apa orang kata, Allah duga kita kerana Dia sayang kat kita. Dengan dugaan2 itulah saya tersedar. Dengan dugaan2 itulah saya sedar banyak tanggungjawab kepada Allah saya lupakan sebagai hamba. Dengan dugaan itulah saya baru mula mendekatkan diri dengan Allah. Dengan dugaan itulah saya sedikit demi sedikit menambah amalan saya dan mencari2 lagi pengisian untuk jiwa saya...sesuatu yang telah lama saya tinggalkan. Sedikit demi sedikit jiwa dan roh saya menjadi kuat, hidup saya kembali tenang. Dugaaan sentiasa melingkari kehidupan saya. Bukanlah dugaan yang besar2 sangat, tapi cukuplah untuk menjadi duri di hati saya. Menghiris2 pilu jantung dan hati saya.....tapi saya tak lemah lagi. Alhamdulillah.

Itulah kekuatan yang saya cari2. Itulah kekuatan orang Islam yang patut ade pada semua orang Islam. Supaya apa saja dugaan yang datang kita masih kuat. Supaya apa saja dugaan yang datang kita tak kalah dan membuat keputusan2 yang merugikan diri kita. Menjadikan kita hamba yang derhaka, kalah kepada hasutan iblis dan syaitan dan membuat keputusan yang menghumbankan kita kepada kemurkaan Allah. Layakkah lagi kita hidup di bumi Allah ini bila kita dah derhaka kepada Nya? Layakkah lagi kita untuk menarik nafas walau untuk sekali lagi bila kita dah membuat Allah murka.....Nauzubillah hi mmin zalik.....

Perjuangan saya belum berakhir. Selagi ade hayat, perjuangan ini mesti diteruskan. Kerana saya mahu jadi hamba yang kuat. Saya mahu jadi hamba nyang disayangi Allah. Saya mahu jadi contoh terbaik untuk anak2 saya. Saya perlu lebih berusaha kerana saya masih terlalu lemah. Di hujung usia ini perjalanan ini baru bermula. Saya sudah amat terlewat tapi saya akan terus berusaha kerana saya yakin akan kasih sayang Allah. Sebanyak mana pun kelalaian saya selama ini saya tau dan saya harap Allah akan ampunkan saya....insyaAllah.

16 Julai 2011
10.02 am

Wednesday, July 13, 2011

Sikap mu meremukkan hati,
sengaja kau ulang lagi,
kisah menyentuh hati gelisah diri ini,
adakah ku diuji?

Kasih ku yang terlalu dalam,
usahlah dipersendakan,
sabar dan kejujuran jadi akar cinta,
agara kita bahagia.....

Berdiri aku di sini bukan untuk seketika,
berdiri aku sebagai perindu....
meskipun jiwaku sedih,
terasa bagai dihiris,
namun ku tersenyum selalu....

ku sentiasa beri kesempatan,
semoga ada ruang kemesraan.....

Kita yang punya perasaan,
terkadang rasa terkilan.....
usahlah dikeruhkan kasih yang sedang tenang,
kerana ku merindu,
di sini ku berdiri.....
sebagai perindu......


"Berdiri seorang PERINDU"
Ibnor Riza
14 Julai 2011

Tuesday, July 12, 2011

Alhamdulillah.....

Bangun pagi ni, suasana redup je. Walaupun dalam kepala penuh dengan persoalan yang tak dapat dijawab oleh sesiapa pun, saya masih dapat meneruskan hidup dengan tenang. Sememang nya pun setiap kali sembahyang saya akan berdoa, memohon agar Allah memberi ketenangan, ketabahan, kesabaran n kekuatan pada diri ini. Segala puji bagi Allah kerana telah memperkenankan doa saya. Walau untuk sehari lagi saya mampu hidup dalam ketenangan pun saya bersyukur. Walau untuk sehari sahaja lagi saya dapat melaksanakan sedikit sebanyak tanggungjawab seharian saya sebagai hambaNya, sebagai isteri, sebagai ibu dan sebagai seorang anak pun saya tetap bersyukur. Kalau bukan dengan keizinannya mana mungkin saya dapat menikmati kehidupan ini walau untuk seminit lagi

Saya tau dan saya faham hidup adalah satu anugerah yang Allah bagi kepada kita. Dalam hidup, ada suka, ade duka. Ada pahit ade manis......semua itu dugaan tuhan. Kalau kita mampu melaluinya dengan hati yang terbuka, tanpa keluh kesah, dan sentiasa menyedari hakikat diri kita di sisi tuhan, kita akan bahagia. Tapi, kadang2 saya juga lalai. Dalam melalui dugaan tersebut, ada masa saya kalah. Mengeluh, marah2,bertanya 'apa?' dan 'mengapa?'.....sedangkan pada satu saat lain saya tahu semua jawapan kepada soalan2 saya. Masa tu saya akan merasa lemah dan menyesal kerana telah kalah untuk kesekian kalinya. Kalah pada dugaan tuhan. Ya Allah ampuni lah keluhan ku ini. Ya Allah bantulah hamba mu ini. Sesungguhnya hambamu ini sangat lemah di ketika ini. Sekali lagi saya berdoa,

"Ya Allah, berikanlah aku kekuatan, berikanlah aku ketabahan, berikanlah aku kesabaran dan berikanlah aku ketenangan. Ampunilah dosa2 ku ya Allah, tetapkanlah kakiku di atas jalan Mu, ikhlaskanlah ibadatku hanya kerana Mu, matikanlah aku dalam agamaMu. Amin, amin ya RabbalA'lamin"

Sunday, July 10, 2011

Maafkan mak!!

Achik malam ni senyap je. Skali skala dia pandang ke mak....mcm ade benda x puashati. Kadang2 macm sedih, merajuk. X tau lah ape ade dalam kepala dia. Mungkin jugak kecik ati ke mak. Dalam ramai2 dia yang selalu kena marah. Slalu sangat buat benda yang bukan2. Dah marah pun buat lagi. Tapi ati dia lembut. Kalu kena marah mudah nak sedih, kadang2 mintak maaf ngan mak. Kadang2 depan2, kadang post someting dekat wall fb mak.

Ari tu Alang, lepas mak tegur dia, dia duk senyap je. Bergolek atas kerusi, tapi muka tutup. Mak tau dia nangis. Kesian pulak tengok gtu. Asyik nak komen pasal achik je. Seba x kena. Achik kata ke alang, alang kata ke achik. Hati dua2 pun x pnah elok. Mak jadi pening.

Memanglah ....mak pun kebelakangan ni selalu marah2. Achik n alang memang lah selalu kena marah. Kadang2 Amir pon kena jugak. Cma kakteh je jarang kena. Bila mak duk sorang2 mak pan jadi sedih sebab mak buat anak2 mak sedih. kadang2 kalau mak marah mak pun x tau sape betul, sape salah. Kadang2 mak mungkin marah orang yang x salah. Kadang2 mak pening, x tau nak kate sape betul sape salah. Sebab tu kadang2 secara x sengaja mak marah dan menyakitkan orang yang x salah. Entah lah kenapa mak jadi pening gitu. Banyak sangat menda dalam kepala.

Mak rasa mak xleh terus marah2. Mak akan jadi mak yang teruk di mata anak2. Mak xnak jadi orang yang teruk walau di mata sape2 pun. mak nak cuba kawal supaya x marah2. Sebab tu baru2 ni masa akak buat rosak skrin laptop abang mak x kate ape. Mak x nak marah sebab mak pun x pasti ape yang berlaku. Kenape akak mengamuk macam tu, sepak semua sampai kena abes laptop abang. Akak x penah mengamuk macam tu, tentu ade sebab. Walaupun mak tau akak mengamuk sebab acik bust bising, tapi mak x pasti siapa yang betul2 salah. Mak x nak lagi tuduh orang kalu mak x pasti.

Xpelah...insyaallah mak akan cuba lebih tenang dan x marah2 lagi. Walau apa benda yang ade dalam kepala mak ni, mak x patut lepaskan pada anak2. Walau apa pun yang ade dalam kepala mak ni mak patut boleh lebih sabar dan bertindak dengan lebih hikmah. Itulah yang Allah suruh. Kalau itu mak boleh buat, mak lah juga yang akan bahagia kerana mampu melawan apa yang x baik dalam diri mak ni. Harap anak2 mak dapat lebih memahami mak dan dengar lah apa2 yang mak pesan, ajar dan suruh. Jangan lah buat apa yang mak kata x boleh buat, larang dan tegur. Semoga keluarga kita akan jadi sebuah keluarga bahagia, saling menghormati, menyayangi dan bertimbangrasa sesama kita. Mak sentiasa doakan anak2 mak jadi anak2 yang soleh dan solehah......

Jangan lupa.....MAK SAYANG SEMUA ANAK MAK......

Sunday, June 26, 2011

Hari demi hari, usia kita pun dh makin bertambah. Tentu dah banyak pengalaman yang kita lalui. Satu demi satu mengajar kita erti kehidupam, hakikat sebenar dalam kehidupan. Satu demi satu membuat kita lebih kuat dan tahu apa yang nak dilakukan seandainya yang pahit berulang lagi, Bukan pahit saja, manis pun ada. Yang manis pula akan membuat kita lebih menghargai kehidupan.

Siapalah kita kalau nak dibandingkan dengan kehidupan itu sendiri. Kehidupam itu seolah-olah kita melalui satu medan yang penuh dengan ujian, Samada kita mampu atau tidak melaluinya bergantung kepada ape yang kita ada, sejauh mana pengetahuan kita, sekuat mana pertahanan diri kita. Semuanya saling berkait. Ape yang kita ade? Kita perlu ade ilmu. Sudah tentu ilmu yang membuat kita kuat, mental n fizikal. Sejauh mane ilmu kita? Kalau sikit, x cukup, x menyeluruh, tentu ilmu kita x lengkap. Berlubang sana sini. Mula2 kuat, pastu lemah. X tahan lama. Ape yang kita ade, dan banyak mane yang kita ade tu lah yang menentukan kekuatan kita. Xkan nak kecundang di hujung jalan sedangkan kita jadi juara di sepanjang jalan. Perjuangan jadi x lengkap....